Tag: Atas

Mengontrol Pendarahan dalam Darurat – "Taruh Tangan Anda di Atas Merah"

No Comments

Mengontrol pendarahan berlebih adalah salah satu hal yang dapat membanjiri orang. Ada semua jenis akronim dan pelari memori lain di luar sana yang mencoba membantu Anda mengingat apa yang seharusnya Anda lakukan. Saya memiliki waktu yang sulit mengingat hal-hal seperti itu dalam kondisi normal, apalagi situasi stres yang tinggi! Dalam artikel ini saya akan berbicara tentang bagaimana menghentikan pendarahan dan mengapa itu adalah hal pertama yang harus Anda lakukan ketika merawat trauma. Saya juga akan menjelaskan mengapa Anda melakukan hal-hal yang Anda lakukan. Jika Anda tahu mengapa Anda melakukan sesuatu, maka Anda tidak harus menghafal daftar periksa atau akronim yang kemungkinan besar Anda lupakan di saat-saat panas.

Beberapa waktu yang lalu saya diberitahu sesuatu oleh petugas Pasukan Khusus yang telah menempel dengan saya sampai hari ini, "Taruh tangan Anda di atas merah." Kalimat sederhana ini telah melalui kepala saya setiap kali saya harus bekerja pada seseorang yang berdarah tak terkendali (kebanyakan ledakan amputasi traumatik terkait). Ini sederhana, mudah diingat dan mudah diterapkan. Itu juga melakukan sesuatu yang lain … itu membuat Anda melakukan sesuatu. Baru mulai bertindak sering dapat membuat Anda melewati guncangan awal dan membuat Anda terlibat dalam pertarungan.

Mengapa Anda mengobati kehilangan darah dulu?

Sistem sirkulasi berfungsi seperti sistem hidrolik. Jika tidak ada cukup cairan dalam sistem maka tekanan turun. Pompa harus bekerja lebih keras dan lebih keras untuk memindahkan cairan melalui sistem saat tekanan turun. Akhirnya, pompa tidak bisa memindahkan cairan melalui sistem lebih lama. Inilah sebabnya mengapa Anda menghentikan kehilangan darah yang parah terlebih dahulu, dan secepat yang Anda bisa. Jika pasien Anda kehilangan banyak darah maka tidak masalah jika orang tersebut bernafas.

Bagaimana Anda menghentikan pendarahan?

Anda harus meluangkan waktu untuk mengenakan sepasang sarung tangan bedah jika Anda memilikinya. Ini untuk perlindungan Anda sendiri terhadap penyakit yang ditularkan melalui darah yang mungkin dimiliki pasien Anda. Ya, itu juga akan menghentikan kontaminasi pada luka dan mencegah infeksi, tetapi ini sekunder.

Artikel ini terutama berfokus pada penghentian hilangnya darah dari luka parah. Jika Anda berurusan dengan luka yang lebih kecil dan dapat dikelola, penerapan tekanan langsung adalah pilihan terbaik. Oleskan perban ke area tersebut, beri tekanan pada luka dengan tangan Anda atau gunakan dressing tekanan (seperti perban Israel) dan tingkatkan luka di atas jantung jika memungkinkan. Ini mengurangi aliran darah ke area tersebut, dan membantu menghentikan perdarahan. Jika pendarahan tidak berhenti, maka Anda perlu menerapkan tourniquet atau dressing hemostatik yang diresapi (dibahas di bawah).

Kapan Anda menerapkan tourniquet?

Untuk amputasi dan luka pada pelengkap yang memancar darah, segera gunakan tourniquet.

Tempatkan torniket 2-3 inci di atas luka dan kencangkan sampai aliran darah berhenti. Tujuan kami di sini adalah untuk menerapkan sebanyak mungkin tekanan yang diperlukan untuk menghentikan aliran darah. Dengan amputasi, saya telah menemukan bahwa jumlah tekanan yang tepat hanyalah tekanan yang dibutuhkan untuk menghentikan aliran darah. Saat merawat tungkai yang utuh, Anda harus mengencangkan turniket sampai tidak ada denyut (diambil di pergelangan tangan atau pergelangan kaki).

Untuk amputasi, cobalah untuk menerapkan tourniquet lebih rendah dari sambungan berikutnya sampai embel-embel. Misalnya, jika seseorang menderita amputasi di bagian tengah lengan bawah, Anda akan menempatkan tourniquet di bawah siku. Hal ini meningkatkan kemungkinan bahwa siku, dan tunggul di bawahnya, dapat disimpan membuat pemasangan prostetik jauh lebih mudah. Jangan mencoba menyimpan sambungan bersama pengganti penempatan tourniquet yang efisien!

Tetap bersama pasien sampai mereka diserahkan ke otoritas medis tingkat yang lebih tinggi. Pastikan untuk memberi tahu petugas medis bahwa tourniquet digunakan dan waktu yang digunakan. Anda harus menandai pasien dengan "T" dan saat Anda menerapkan turniket jika Anda tidak dapat tinggal bersama mereka (jika Anda perlu pergi untuk mendapatkan bantuan).

Jangan pernah menutupi tourniquet! Maksudnya di sini adalah untuk memastikan bahwa jelas bahwa tourniquet diterapkan. Anda tidak ingin pasien Anda pergi ke rumah sakit dan menunggu berjam-jam dengan tourniquet.

Luangkan waktu untuk melatih ini pada diri Anda sendiri.

Oleskan tourniquet ke lengan atau kaki Anda sendiri dan kencangkan sampai Anda tidak dapat merasakan denyut nadi. Ini akan memberi Anda gambaran tentang seberapa banyak tekanan yang diperlukan untuk menghentikan pendarahan pada orang lain. Ini juga akan mengajarkan Anda bagaimana menerapkan tourniquet untuk diri Anda sendiri jika Anda pernah terluka saat Anda sendiri.

Bukankah tourniquet hanya digunakan sebagai jalan terakhir?

Siapa pun yang telah bertugas di militer sejak Perang Irak mungkin telah diajarkan ini. Saya terkejut melihat bahwa masih ada banyak perdebatan tentang penerapan torniket di dunia sipil. Menurut penelitian yang dilakukan pada tahun 2012, aplikasi awal torniket ke ekstremitas selama perang di Irak dan Afghanistan menyelamatkan antara 1000 dan 2000 kehidupan. Semua dengan hampir tidak ada catatan kerusakan jangka panjang kepada personel ini.

Dua jam adalah waktu yang diterima secara umum bahwa tourniquet dapat dilakukan. Sindrom pasca-tourniquet kadang-kadang ditemukan pada pasien yang memiliki turniket pada periode lebih dari 2 jam. Sindrom ini ditandai dengan hilangnya perasaan di dahan. Pasien biasanya mendapatkan kembali perasaan penuh pada anggota badan mereka dalam 1-6 minggu.

Penggunaan torniket pada pasien adalah cara yang terbukti untuk menyelamatkan nyawa. Ketika Anda lebih dari 2 jam dari tingkat perawatan yang lebih tinggi, Anda harus mencoba menghentikan pendarahan dengan menerapkan tekanan langsung terlebih dahulu. Jika ini tidak berhasil, jangan ragu untuk menerapkan tourniquet.

Jenis torniket.

Ada berbagai jenis tourniquets yang tersedia di pasaran untuk dijual. Saya lebih suka Combi Application Tourniquet, tetapi yang lain menyukai SOF Tactical Tourniquet. Keduanya akan melakukan pekerjaan itu dan itu benar-benar turun ke preferensi pribadi. Praktek adalah kunci terlepas dari jenis turniket yang Anda putuskan untuk dibawa.

Satu perusahaan, RevMed, membuat sabuk pakaian harian yang ratcheting yang disebut Parabelt yang dapat bertindak sebagai turniket yang tepat. Sepertinya pilihan yang layak untuk dibawa sehari-hari, tetapi mungkin bukan yang terbaik jika Anda membawa pistol (dan Anda harus!).

Anda selalu bisa melakukan improvisasi tourniquet jika Anda harus melakukannya. Menurut beberapa jurnal EMS, sebuah manset tekanan darah manual adalah salah satu dari torniket improvisasi terbaik. Saya belum pernah mencobanya, tetapi muncul beberapa kali dalam penelitian saya.

Improvisasi Tourniquet

Lain torniket improvisasi dapat dibuat dari t-shirt, ikat pinggang, tali atau bagian lain dari bahan dan barang keras yang dapat Anda gunakan sebagai mesin kerek. Cobalah untuk menggunakan strip material yang setidaknya selebar satu inci. Semakin sempit tourniquet Anda, semakin besar kemungkinan Anda menyebabkan kerusakan pada jaringan dan saraf di bawah turniket. Mulailah dengan mengaitkan torniket yang telah diimprovisasi di sekitar dahan, lalu letakkan mesin kerekan Anda di atas simpul dan buat simpul lain di atasnya. Gunakan mesin kerek untuk mengencangkan turniket dan kemudian amankan mesin keran di tempatnya.

Apa yang dimaksud dengan dressing hemostatik dan bagaimana Anda menggunakannya untuk menghentikan pendarahan?

Dressing hemostatik adalah perban yang diresapi dengan agen hemostatik. Agen ini mempercepat kemampuan pembekuan alami tubuh. Mereka awalnya dirancang untuk medan perang, tetapi sekarang digunakan di seluruh dunia sipil oleh pemburu, pejalan kaki, bikers gunung dan yang disiapkan. QuikClot Gauze dan Celox Z-Fold Kasa adalah contoh umum dari jenis dressing ini.

Dressing hemostatik benar-benar unggul ketika mencoba untuk menghentikan pendarahan dari luka di daerah yang sulit untuk mendapatkan tekanan langsung pada arteri (seperti luka yang tinggi di selangkangan). Mereka juga berguna untuk luka tembus dalam (seperti tembakan). Perban besar dan lebar paling baik untuk luka yang lebih terbuka. Panjang, perban tipis paling baik digunakan pada luka tembus.

Kemas saus ke dalam luka, mencoba untuk menutupi seluruh permukaan perdarahan. Anda dapat menggunakan dressing hemostatik lain, atau dressing normal, untuk mengisi rongga luka untuk luka yang sangat lebar. Menerapkan tekanan ke luka dengan tangan atau dengan menerapkan saus tekanan. Dengan mengemas lukanya dengan ketat, Anda menciptakan tekanan yang akan membantu membentuk gumpalan dan menghentikan pendarahan.

Titik tekanan

Dua titik tekanan yang paling umum digunakan adalah di atas arteri brakialis (tinggi di ketiak) dan arteri femoralis (tinggi di selangkangan). Untuk membantu menghentikan pendarahan dari luka, berikan tekanan pada arteri brakialis untuk luka lengan dan arteri femoralis untuk luka kaki.

Jika Anda bekerja dengan pasangan, minta satu orang memberi tekanan pada titik tekanan sementara yang lain menangani lukanya. Jika Anda sendiri, Anda dapat menggunakan lutut Anda untuk menekan arteri femoral sehingga Anda akan dapat menggunakan kedua tangan sekaligus mengobati luka. Cara yang baik untuk menekan arteri brakialis adalah menempatkan sesuatu ke area ketiak, kemudian gunakan kaki Anda untuk mendorong lengan pasien ke arah tubuh mereka, memberi tekanan pada arteri. Anda bahkan dapat melakukan ini untuk diri Anda sendiri jika diperlukan. Tempatkan handuk atau t-shirt yang digulung di ketiak Anda dan tempatkan bobot tubuh Anda ke lengan itu.

Jika Anda akan menggunakan arteri karotid untuk mencoba memperlambat pendarahan pada luka di kepala, jangan berikan tekanan pada kedua sisi! Anda akan memutus aliran darah ke otak dan menyebabkan pasien kehilangan kesadaran.

Pemikiran Akhir:

Anda akan menjadi gugup! Ini benar-benar normal, terutama jika Anda merawat orang yang dicintai. Tarik napas dalam-dalam dan cobalah untuk menenangkan diri.

Dengan beberapa amputasi sulit untuk mengetahui apakah Anda telah menghentikan pendarahan. Ini terutama benar jika Anda berada di permukaan yang cepat menyerap darah. Sebelum Anda pindah ke pasien lain, pastikan aliran darah telah berhenti.

Lakukan sesuatu! Tindakan Anda bisa berarti perbedaan antara hidup dan mati.

Saya membawa tiga barang ini: Petualangan Trauma Medis Pak, Pernah Siap Pertempuran Dressing (perban Israel AKA), dan Aplikasi Tempur Tourniquet. Untuk sekitar $ 60 Anda dapat menghentikan hampir semua jenis perdarahan. Bersama-sama mereka membuat kit yang bisa muat dalam saku besar atau meluncur dalam satu pak atau tas. Ini bukan akhirnya semua, menjadi semua kit trauma tetapi sangat kuat untuk ukuran dan biaya.

Seperti biasa, silakan hubungi Palang Merah setempat untuk pelatihan tangan pertama yang tepat. Artikel ini selengkap dan saat ini karena kami dapat membuatnya, tetapi ini bukan pengganti untuk pelatihan tangan pertama.

Kesalahan Atas Orang Lakukan Saat Mengambil Terapi Penggantian Testosteron

No Comments

Saya telah mendengar begitu banyak kesalahan yang dibuat oleh orang yang memakai terapi penggantian testosteron. Beberapa kesalahan berdampak serius pada kualitas hidup mereka, atau mengakibatkan pria menghentikan testosteron sebelum waktunya. Berikut adalah beberapa kesalahan terbesar yang pernah saya saksikan:

  1. Menggunakan "sumber jalan" testosteron: Saya telah bertemu banyak pria yang dokternya tidak mendukung penggunaan testosteron, jadi mereka membelinya di pasar gelap atau dari seorang pria di gym mereka. Ini ilegal. Testosteron diklasifikasikan sebagai zat yang dikendalikan di bawah Anabolic Steroid Control Act of 1990 dan telah ditugaskan untuk Jadwal III. Ini diatur oleh Drug Enforcement Agency (DEA). Seorang dokter dapat meresepkannya secara hukum tetapi itu ilegal untuk digunakan tanpa resep. Ketahuilah bahwa membeli atau menggunakan testosteron tanpa resep yang tepat dapat menimbulkan konsekuensi hukum. Penggunaan testosteron dan molekul sepupunya (steroid anabolik) adalah ilegal di Amerika Serikat bagi mereka yang tidak memiliki diagnosis medis yang membenarkan penggunaannya (misalnya anemia, wasting, hypogonadism). Jika setelah membaca buku ini Anda masih memutuskan untuk mendapatkan testosteron di pasar gelap, waspadalah bahwa Anda dapat mengatur oleh informan yang mungkin mengingatkan DEA tentang pembelian Anda. Juga, mengimpor testosteron bahkan jika Anda memiliki resep tidak sah. Dalam kulit kacang: hanya gunakan testosteron setelah dokter memberi Anda resep dan tidak mengimpornya dari negara lain.
    • Penggunaan testosteron "jalanan" juga berbahaya. Tidak ada yang tahu apa yang mungkin mengandung produk tersebut. Beberapa yang disebut produk testosteron mungkin hanya mengandung minyak kacang, wijen atau minyak biji anggur. Anda juga berisiko terkena kontaminan yang bisa menyebabkan infeksi.
    • Tidak memiliki dokter yang menindaklanjuti kerja darah Anda adalah cara pasti untuk mendapat masalah! Jika Anda memiliki testosteron rendah, ada ratusan dokter yang akan meresepkan terapi penggantian testosteron (lihat bagian Apendiks untuk direktori). Jika Anda menggunakan testosteron untuk meningkatkan massa otot atau untuk meningkatkan kinerja atletik meskipun Anda memiliki kadar testosteron yang normal, jadilah cerdas dan penelitianlah semampu Anda. Dan tolong, baca informasi di buku ini tentang bagaimana menghentikan testosteron dapat menyebabkan masalah kesehatan (jika Anda menggunakan testosteron pasar gelap, kemungkinan bahwa sumber Anda akhirnya akan habis).
  2. Tidak mengeksplorasi opsi testosteron apa yang terbaik untuk Anda: Karena ada beragam pilihan untuk penggantian testosteron, penting bagi Anda untuk meluangkan waktu untuk mencari tahu apa yang terbaik untuk Anda. Beberapa faktor terlibat dalam memutuskan apa yang akan menjadi pilihan pengganti testosteron terbaik untuk Anda. Diantaranya adalah biaya, jaminan asuransi, kenyamanan, preferensi untuk penggunaan harian versus mingguan, kurangnya waktu untuk mengikuti jadwal harian yang ketat, kekhawatiran akan jarum, dan keakraban dokter dari produk yang berbeda. Sebagai contoh, beberapa organisasi manajemen kesehatan (HMO) hanya membayar suntikan testosteron karena mereka adalah pilihan termurah. Namun beberapa pria memiliki fobia jarum dan tidak suka suntikan mingguan atau dua mingguan yang mungkin mengharuskan mereka untuk pergi menemui dokter mereka yang sering (beberapa dokter tidak mengajarkan pasien mereka untuk menyuntikkan diri di rumah). Pria lain diresepkan gel harian bahkan jika kehidupan sibuk mereka membuat sulit untuk menjadi sempurna sesuai dengan terapi harian. Beberapa pria tanpa asuransi atau sarana keuangan memutuskan untuk tidak mencari bantuan karena mereka tidak tahu bahwa ada program bantuan pasien yang dibuat oleh produsen, atau fakta bahwa apotek peracikan dapat membuat gel dan krim murah dengan resep dokter (perincian tentang informasi ini tersedia di bagian Appedix). Setiap pilihan testosteron memiliki kelebihan dan kekurangan yang mungkin lebih cocok untuk satu orang di atas yang lain, jadi bacalah bagian berikut pada opsi perawatan.
  3. Tidak menggunakan dosis yang tepat: Pria yang memulai testosteron harus memiliki kadar testosteron darah mereka yang dicek ulang twoweeks atau satu bulan setelah mereka memulai terapi (tergantung pada formulasi testosteron), tepat sebelum mereka memberikan dosis yang sesuai untuk hari atau minggu itu. Ini sangat penting karena hasil ini penting untuk memutuskan apakah dosis tepat untuk Anda. Kadar testosteron total darah di bawah 500ng / dL yang tidak meningkatkan hasrat seksual Anda dan energi harus ditingkatkan menjadi 500 hingga 1.000ng / dL dengan meningkatkan frekuensi injeksi atau dosis. Beberapa dokter gagal untuk tes ulang setelah mereka mendapatkan pasien yang memulai testosteron sejak mereka menganggap kebanyakan pria merespon 200 mg suntikan dua mingguan atau 5 gram per hari gel. Kenyataannya adalah bahwa banyak pria membutuhkan dosis yang lebih tinggi untuk mencapai kadar testosteron total di atas kisaran pertengahan normal. Pria-pria itu cenderung menghentikan testosteron lebih awal karena mereka tidak merasakan manfaat pada dosis "rata-rata". Frekuensi penyuntikan yang salah adalah kesalahan umum dan sebenarnya lebih buruk daripada tidak mendapatkan perawatan sama sekali. Lihat bagian selanjutnya untuk detail lebih lanjut tentang ini.
  4. Bersepeda dan mematikan testosteron: Pengganti testosteron adalah komitmen seumur hidup dalam banyak kasus. Setelah Anda memulai, Anda harus berasumsi bahwa Anda akan tetap di sana kecuali Anda memiliki efek samping yang tidak terkendali. Beberapa pasien berpikir bahwa "memberi tubuh istirahat" setiap beberapa minggu adalah hal yang baik. Apa yang mereka tidak tahu adalah bahwa selama waktu Anda mengambil testosteron, testis Anda berhenti memproduksinya. Saat Anda menghentikan terapi pengganti yang tersisa tidak testosteron dalam sistem Anda selama berminggu-minggu sementara aksis hormonal HPG Anda menormalkan. Depresi, penurunan berat badan, kurangnya motivasi, dan hilangnya dorongan seksual dapat muncul dengan cepat dan dengan sepenuh hati. Beberapa pria tidak pernah memiliki aksis hormonal mereka kembali normal setelah menghentikan testosteron (terutama jika mereka hipogonadal pada awal). Baca detail lebih lanjut tentang ini di bagian yang berjudul "Disfungsi HPGA."
  5. Menghentikan testosteron secara tiba-tiba karena sinyal yang tidak terkait: Beberapa dari kita mungkin mengonsumsi obat untuk kondisi lain bersama dengan testosteron. Kadang-kadang obat baru dapat meningkatkan kolesterol dan trigliserida dan / atau enzim hati (saya menyebutnya "sinyal"). Beberapa dokter secara prematur menyalahkan testosteron sebagai ganti obat baru yang mungkin sudah dimulai oleh seseorang. Saya telah melihat orang menderita karena penilaian dokter yang buruk ini. Beberapa minggu kemudian, mereka belajar bahwa menghentikan testosteron tidak memperbaiki masalah-masalah ini tetapi pada saat itu mereka merasa lelah, depresi, dan aseksual.
  6. Tidak tahu cara mengelola efek samping yang potensial: Untungnya, ini tidak akan terjadi pada Anda setelah Anda selesai membaca buku ini. Saya tahu orang-orang yang menghentikan testosteron karena pembengkakan di daerah puting mereka, jerawat, kemurungan, dirasakan kurang bermanfaat, rambut rontok, atau peningkatan prostat spesifik antigen (PSA) yang disebabkan oleh infeksi prostat. Mengetahui bagaimana mengelola efek samping ini sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang. Jika Anda tahu apa efek samping yang mungkin terjadi dan bagaimana mengatasinya, Anda cenderung tidak akan menghentikan terapi secara prematur. Anda mungkin hanya perlu menyesuaikan kembali dosis, mengubah metode pengiriman, atau mengambil obat untuk mengatasi masalah potensial. Hanya dokter terbaik, yang tidak bereaksi berlebihan terhadap efek samping, tahu bagaimana melakukan ini.
  7. Memiliki gaya hidup yang bukan "testosteron friendly": Jika Anda merokok, minum lebih dari dua gelas sehari, merokok terlalu banyak, kelebihan berat badan, tidak berolahraga, jangan biarkan gula darah atau lipid tetap terkontrol, dan jangan datang ke dokter, Anda tidak memiliki testosteron. gaya hidup yang bersahabat. Penelitian telah menunjukkan bahwa faktor-faktor ini dapat memengaruhi fungsi seksual Anda dan kesehatan jangka panjang. Alkohol yang berlebihan dapat menurunkan testosteron. Latihan dapat meningkatkannya jika dilakukan dengan benar atau menurunkannya jika berlebihan. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang ini nanti di buku ini.
  8. Tidak membaca atau tetap "jaringan" dengan pasien lain: Berada dalam isolasi tentang informasi membuat Anda menjadi pasien yang kurang efektif. Ada kelompok online pria yang membahas testosteron dan masalah lainnya (lihat bagian Sumber Daya). Berbagi pengalaman dan belajar dari orang lain adalah kunci untuk menjadi pasien yang berdaya dan proaktif. Ini adalah satu-satunya cara untuk memaksimalkan manfaat dari setiap terapi yang Anda gunakan. Banyak "trik" praktis yang saya pelajari telah diperoleh melalui metode ini. Kebijaksanaan kolektif orang lain dengan masalah serupa lebih kuat daripada hanya mengandalkan pada semua yang dikatakan dokter Anda, atau tidak memberi tahu Anda. Selain itu, kebanyakan dokter memperlakukan pasien yang terdidik jauh lebih baik daripada mereka yang takut untuk berbagi dan mengajukan pertanyaan.
  9. Tidak beralih dokter ketika Anda harus: Mengubah dokter bisa jadi sulit, terutama jika Anda bukan pasien jaringan yang banyak membaca tentang kondisi Anda. Banyak orang tidak memiliki pilihan dan harus menemui dokter tertentu dalam pengaturan organisasi manajemen kesehatan (HMO). Tetapi sebagian besar dari kita memiliki pilihan untuk mencari dokter yang berpendidikan yang tidak merendahkan dan yang memperlakukan Anda sebagai setara. Dokter Anda harus menjadi pasangan Anda dalam kesehatan Anda dan bukan hanya otoritas yang tidak diragukan lagi. Meskipun mereka menyelamatkan nyawa dan telah menghabiskan ratusan jam di sekolah dan berlatih untuk melakukannya, mereka adalah manusia yang terpapar dengan mitos dan kesalahpahaman yang serupa dengan kita. Saya telah mendengar hal yang paling tidak rasional dari dokter tentang penggantian testosteron yang membuat saya mempertanyakan bagaimana disayangkan pasien mereka mungkin. Pastikan untuk melakukan pekerjaan rumah Anda dan temukan dokter yang mendukung kamu dalam pencarian Anda untuk kesehatan optimal. Lihat bagian Sumber Daya untuk direktori dokter yang terlatih dalam manajemen penggantian testosteron.
  10. Kepatuhan buruk: Melupakan kapan harus menyuntikkan atau menggunakan gel adalah keluhan umum. Manajemen dan pengingat waktu yang baik adalah kuncinya. Temukan pengingat yang sesuai untuk Anda. Saya menggunakan kalender Google yang dapat diatur untuk mengirim saya pesan teks ke ponsel saya sebagai pengingat. Hindari efek yo-yo yang menyebabkan kepatuhan yang buruk! Pengganti testosteron adalah komitmen gaya hidup dan seumur hidup yang harus dieksplorasi dengan hati-hati.